Kitty Manu, Blogger & Founder of Living With L.O.F

Woman's Career

IMG_9783

“Sengsara membawa berkat,” itulah yang diucapkan wanita bernama Kitty Manu ketika The It Girl bertanya apa momen terbaik dalam perjalanan karirnya. Kitty Manu mulai terjun dalam dunia blogging tentang prakarya ketika Kitty menderita TBC selama kurang lebih sebelas bulan.

 

Selain blogging, Kitty Manu juga sukses mendirikan Living With L.O.F yang berlokasi di Cipete, Jakarta Selatan. Buat kamu yang di Jakarta atau liburan ke Jakarta, kamu wajib banget kesini karena tempatnya lucu dan Instagrammable banget.

 

Sebelum menjadi blogger, wanita yang percaya adanya peri ini sempat menjalani beberapa profesi loh. The It Girl beruntung banget bisa interview Kitty Manu yang inspiratif di Living With L.O.F. The It Girl senang sekali bisa berbagi hasil interview dengan salah satu blogger sukses di Indonesia.

IMG_9792 IMG_9790

Nama: Kitty Manu

Umur: 34

Lokasi: Jakarta

Pendidikan: Pattern Maker Certificate, LaSalle College

Pekerjaan: Blogger, Founder of Living With L.O.F (Lots of Flowers)

 

Apa sih pekerjaan pertama Kitty Manu setelah sempat mengambil pendidikan di LaSalle College?

Mamaku tuh designer, tapi designer buat retail. Karena ngeliat dia, aku tadinya mau masuk graphic design tapi malah di LaSalle ngambil fashion design. Sebelum kuliah aku disuruh ikut mamaku short course biar nyobain. Waktu ikut fashion suka, yaudah deh gapapa ngambil fashion. Dulu aku sempet kerja di Oscar selama tiga tahun trus aku pindah ke Bali.

 

Waktu kerja jadi assistant designer di Oscar, kerjaannya huru hara sih kayak ngerjain semuanya. Pada saat di Oscar, ya kan sebenernya aku masih ngerjain pekerjan yang seragam2 tapi yang kerjaan corporate tapi nggak mau cari-cari lagi. Dulu itu bukan jadi contoh yang baik, karena aku nggak menyelesaikan kuliah. Tapi ada beberapa hal yang nggak didapetin di kuliah juga, seperti bagaimana cara berinteraksi dan bagaimana bikin deal dengan orang.

 

Waktu aku di Oscar juga, aku ngurusin fashion show nggak tidur berapa hari. Letih banget. Trus di belakang panggung itu harus gantiin baju orang-orang. Trus waktu after party harus dandan cantik kayak nggak terjadi apa-apa. Kejam banget sih sebenernya.

 

Di Bali hampir empat tahun, aku kerja di dua tempat. Aku kerja di perusahaan Amerika tapi punya cabang di Bali. Sama satunya tempat punya orang bule. Jam kerjanya bebas gitu kan jadi aku bisa double full-time job. Emang ambisius banget sih. Di belakang restoran itu disewain ruangan tiga kali empat kemudian aku jadiin kantor. Aku kerja disitu sekitar tahun 2005 kalo nggak salah deh. Waktu itu website belum banyak juga kan. Jadi waktu aku bikin website, buyer luarnya banyak banget. Emang aku daridulu emang suka prakarya-an kan. Trus jadinya, waktu itu Kittykitz itu kan di Bali. KittyKitz itu lebih mencakup semuanya. Waktu di Bali itu banyak orderan aksesoris-aksesoris gitu. Tapi buat wholesale sebenernya malah ada beberapa brand kayak Body & Soul mereka ngambil dari aku, trus emang ada beberapa brand kecil dari luar.

 

Trus aku tiba-tiba dapet kerjaan di Jakarta untuk ngerjain seragam corporate. Jadi sering bolak balik Jakarta Bali dan aku keteteran. Akhirnya balik ke Jakarta, sempet bosen banget ngerjain fashion karena emang timnya belum semantep yang waktu di Bali. Jadi aku ngerasa capek, udahan dulu. Ngga mau cari kerjaan, sedapetnya aja dulu. Malah jadi manager band selama kurang lebih lima tahunan. Emang band-nya itu temen-temen aku juga. Karena nggak ada kerjaan di Jakarta jadi nonton mereka, eh terus jadi manager.

 

Apa yang memicu Kitty Manu untuk membuat blog? Apa tujuan utama saat itu?

Aku bikin blog tiga tahun lalu. Sebenernya gara-gara kena TBC, leherku sampe bolong. Mungkin karena kecapekan, jadi manager band gaya hidupnya berantakan banget gitu kan. Setelah itu aku nggak bisa ngapa-ngapain. TBC itu kan penyembuhannya waktu itu aku sebelas bulanan gitu minum obat. Itu jadi nggak bisa bangun, emang harus mengharuskan istirahat banget. Emang aku dari dulu emang suka prakarya kan. Aku nggak tau lagi mau ngapain. Karena banyak yang nanyain gimana sih cara bikinnya. Jadi ya bikin aja waktu itu. Emang nggak ada niatan buat bikin blog yang ambisius juga sih. Pengennya bikin aja, jalanin aja. Trus kalo sekarang kayak bikin tutorial di blog, aku udah mulai minta tolong peri-peri aku yang ngerjain. Aku bukan orang yang suka ngeliatin blog orang. Jadi emang sotoy banget mau bikin blog. Kaget sih ternyata banyak yang nyobain karena ngeliat di blog. Karena ekspektasiku terhadap blog ini nggak tinggi.

IMG_9776 IMG_9766

IMG_9795

Kitty Manu Bersama Para Peri

Selain blogging, Kitty Manu juga sukses mendirikan Living With LOF. Apa yang memicu Kitty Manu untuk melakukan ekspansi ini?

Ini gara-gara blog juga. Jadi, ada sepasang suami istri yang punya florist ini selama kurang lebih dua puluh tahunan. Mereka udah punya tempat ini selama tiga tahun. Rumahku deket sini, jadi aku sering ngelewatin tempat ini. Ini tempat apa, lucu tapi nggak tau apa. Kemudian, mereka menghubungi aku lewat email. Mereka juga tau dari blog. Karena aku pernah workshop bikin bunga. Setelah itu mereka menawarkan untuk memakai tempatnya, boleh buat workshop karena kosong. Rencananya kalo dari mereka sendiri mereka pengen bikin cabang. Kantor mereka di Jakarta Pusat, dan itu nggak ada tokonya. Florist yang market-nya lebih ke corporate. Aku pernah workshop disini dua kali, trus ngobrol-ngobrol kayaknya kita lumayan nyambung dan juga melihat bagaimana antusiasnya aku sama tempet ini. Tadinya mereka minta tolong supaya re-brand florist mereka. Tapi, aku mikirnya, takut juga karena udah dua puluh tahun dan market-nya ada. Kalo misalnya tiba-tiba aku masuk membawa kayak gaya masa kini ternyata nggak masuk kan serem. Jadi aku pikir, yaudah mendingan kita bikin brand baru aja akhirnya bikin brand baru disini.

 

Inspirasi untuk membuat suatu prakarya darimana?

Inspirasiku lebih banyak dari buku. Kan sekarang jaman internet banget, kayak YouTube, dan lain-lain, tapi aku selalu ngeliatnya ke buku atau Pinterest.

 

Apa sih kendala dalam pekerjaan?

Kendala paling besar adalah aku ambisius dan bosenan. Karena aku pengen ngerjain ini itu, banyak maunya gitu jadi kadang suka keteteran gitu. Mungkin karena kebanyakan belajar juga. Kayak dulu belajar fashion, trus belajar graphic designer juga. Misalnya ada yang minta untuk dibuatin logo, yaudah aku kerjain. Karena menurutku itu emang menarik dan pengen nyoba. Sebenernya lebih banyak maunya dan jadi nggak fokus. Cuman ya dengan jalan sekarang lebih fokus ke prakarya. Dari prakarya itu banyak yang bisa dieksplorasi.

IMG_9775 IMG_9772

Dengan banyaknya blog baru yang bermunculan, saran apa yang Kitty bisa berikan kepada blogger-blogger baru tersebut?

Konsisten. Karena aku sendiri susah. Makanya, untuk blog aku minta tolong peri-peri aku untuk ngerjain. Mungkin tanpa kamu sadari, kamu menginspirasi banyak orang. Orang menunggu perkembanganmu kayak gimana. Mungkin kayak artis sinetron–orang ngikutin karena pengen tahu abis gini ngapain ya, beli apa ya, pacaran apa sapa ya, kayak gitu tapi kasarnya. Orang pengen tau, kamu ngerjain apa, kamu gambar apa, misalnya kamu hari ini gambar di kertas, besoknya kamu gambar di kain itu pake cat apa. Ternyata ada orang yang nungguin dan aku pun baru sadar, ternyata respon orang itu segitu baiknya ya.

 

Bagaimana sih kegiatan Kitty Manu dari pagi sampai malam?

Biasanya aku di rumah itu kerja dulu. Aku bangun pagi, jam 6 atau 7. Setelah itu, pasti buka email, bales chat, sama bikin to-do list hari ini mau ngapain aja. Trus, ngerjain apa yang bisa dikerjain di rumah karena Living with LOF kan baru buka jam 10. Setelah itu, baru kesini. Karena sekarang Living with LOF sudah buka, jadi kalau ngajak ketemuan sama orang disini.

 

Kerjaan yang masuk ke aku itu aneh-aneh kan. Sampai sekarang kita masih ngerjain Instagramnya untuk beberapa brand, kerjaannya itu menyusun photoshoot. Kerjaanku beda-beda banget. Kayak lagi mikirin ini, tiba-tiba harus mikirin ini, mikirin itu. Atau tiba-tiba harus ngerjain budgeting, bikin proposal, atau lainnya. Ada beberapa temen aku yang bantuin aku juga, setelah itu yaudah jualan aja sepanjang hari disini.

 

Apa sih momen terbaik dalam perjalanan karir Kitty Manu?

Sebenernya yang paling bikin aku takjub itu gara-gara aku sakit TBC selama sebelas bulan. Sebelas bulan itu aku menderita banget. Tapi aku bisa bilang sengsara membawa berkat. Karena kalau misalnya aku nggak sakit, aku nggak memulai bikin prakarya. Itu yang pertama. Dan yang kedua adalah bisa menginspirasi orang itu tuh lucu juga. Aku sadarnya belakangan ini. Ketika ketemu orang trus dia bilang, “Eh, aku baca blog kamu loh.” Wah, ternyata dibaca beneran ya. Selain itu, kayak nge-tag di Instagram karena mereka nyobain. Itu tuh seneng banget.

IMG_9761 IMG_9763 IMG_9782

Photography by: @mooibywinny

Contributors

Winny Irmarooke

Co-Founder & Editor